Ketika Wanita Hadir di Masjid (Bag. 2)

Baca pembahasan sebelumnya Ketika Wanita Hadir di Masjid (Bag. 1)

Syarat-Syarat Jika Wanita Pergi ke Masjid

Wanita yang hendak pergi ke masjid, hendaklah memenuhi syarat-syarat berikut ini, selain syarat yang telah kami sebutkan di seri sebelumnya (yaitu meminta izin suami):

Pertama, tidak memakai minyak wangi

Dari Zainab Ats-Tsaqafiyyah radhiyallahu ‘anha, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada kami,

إِذَا شَهِدَتْ إِحْدَاكُنَّ الْمَسْجِدَ فَلَا تَمَسَّ طِيبًا

“Apabila salah seorang dari kalian kaum wanita hendak menghadiri shalat di masjid, maka janganlah kalian memakai wangi-wangian.” (HR. Muslim no. 443)

Artinya, jika kalian para wanita ingin pergi ke masjid, janganlah memakai minyak wangi. Minyak wangi adalah di antara sebab fitnah karena bisa membangkitkan syahwat para lelaki. Seorang wanita yang ingin pergi ke masjid hendaklah berada dalam kondisi menutupi diri sebaik-baiknya, dan menjauhkan diri dari segala sesuatu yang bisa membangkitkan syahwat para lelaki. 

Baca Juga: Manakah yang Lebih Utama, Wanita Shalat di Rumah atau di Masjid?

Kedua, menundukkan pandangan.

Hendaklah para wanita menundukkan pandangannya dari laki-laki ajnabi (laki-laki asing, yaitu lelaki non-mahram). Allah Ta’ala berfirman,

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ

“Katakanlah kepada wanita yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya.” (QS. An-Nuur [24]: 31) 

Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Maksudnya, dari melihat yang haram, yaitu selain suami mereka. Oleh karena itu, banyak ulama berpendapat bahwa tidak boleh atas seorang wanita untuk melihat lelaki ajnabi (yaitu, lelaki yang bukan mahram, pent.) baik dengan syahwat ataupun tanpa syahwat … “ (Tafsir Ibnu Katsir, 6: 46)

An-Nawawi rahimahullah berkata, “Pendapat yang shahih yang menjadi pendapat jumhur ulama dan mayoritas shahabat adalah diharamkan atas wanita untuk melihat lelaki ajnabi, sebagaimana kaum lelaki juga diharamkan memandang kaum wanita.” (Syarh Shahih Muslim, 10: 353)

Tidak diragukan lagi bahwa fitnahnya sama. Sebagaimana lelaki memandang wanita merupakan sebab terfitnahnya kaum lelaki, demikian pula sebaliknya. 

Baca Juga: Salah Kaprah Masalah Upload Foto Wanita

Jika jalan dari rumah menuju masjid itu tidak aman, misalnya dikhawatirkan adanya orang-orang bermoral bejat yang mungkin akan mengganggu, maka tidak boleh bagi wanita untuk pergi menuju masjid. Karena memungkinkan akan timbul bahaya dan kerusakan. 

Keempat, memakai hijab syar’i.

Syarat berikutnya adalah memakai hijab syar’i yang menutupi seluruh badannya. Tidaklah halal bagi seorang wanita yang beriman kepada Allah Ta’ala dan hari akhir, pergi ke masjid dalam kondisi tidak memakai hijab syar’i. Dia pergi dalam rangka beribadah kepada Allah Ta’ala, padahal beribadah di rumahnya itu lebh afdhal, akan tetapi dia kembali dengan membawa dosa yang besar karena fitnah yang dia timbulkan baik bagi dirinya sendiri atau orang lain, yaitu menggerakkan dan membangkitkan syahwat para lelaki. 

Kelima, tidak bercampur baur dengan kaum lelaki. 

Seorang wanita tidak boleh bercampur baur dengan kaum lelaki, baik ketika di jalan menuju masjid atau ketika berada di masjid. Dia tidak boleh maju menuju shaf kaum lelaki atau menuju tempat kaum lelaki. Akan tetapi, dia shalat di belakang kaum lelaki dan menjauh dari mereka. 

Dari sahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

خَيْرُ صُفُوفِ الرِّجَالِ أَوَّلُهَا وَشَرُّهَا آخِرُهَا وَخَيْرُ صُفُوفِ النِّسَاءِ آخِرُهَا وَشَرُّهَا أَوَّلُهَا

“Sebaik-baik shaf bagi kaum laki-laki adalah shaf di depan, dan sejelek-jelek shaf adalah shaf di belakang. Dan sebaik-baik shaf wanita adalah shaf di belakang, dan sejelek-jelek shaf adalah shaf di depan.” (HR. Muslim no. 440)

Baca Juga: Penjelasan Hadits “Wanita Kurang Agama Dan Akalnya”

Keenam, tidak meninggikan suara.

Yaitu, tidak meninggikan suara sehingga bisa didengar oleh kaum lelaki, baik ketika membaca bacaan shalat, mengucapkan “aamiin”, atau ketika mengingatkan imam yang lupa (namun cukup dengan tepuk tangan). Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

التَّسْبِيحُ لِلرِّجَالِ، وَالتَّصْفِيقُ لِلنِّسَاءِ

“Ucapan tasbih hanyalah buat laki-laki, sedangkan bertepuk tangan buat wanita.” (HR. Bukhari no. 1203 dan Muslim no. 422)

Ketujuh, pulang dari masjid sebelum kaum lelaki.

Hal ini agar mereka tidak berdesak-desakan dengan kaum lelaki di jalan-jalan atau pintu keluar masjid. Dari Ummu Salamah radhiyallahu ‘anha, beliau berkata,

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا سَلَّمَ يَمْكُثُ فِي مَكَانِهِ يَسِيرًا قَالَ ابْنُ شِهَابٍ: فَنُرَى وَاللَّهُ أَعْلَمُ لِكَيْ يَنْفُذَ مَنْ يَنْصَرِفُ مِنَ النِّسَاءِ

“Jika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam selesai salam, beliau tetap berdiam di tempatnya sejenak.” Ibnu Syihab berkata, “Menurut kami -dan Allah yang lebih tahu-, hal itu agar wanita yang akan pergi punya kesempatan.” (HR. Bukhari no. 802)

Ibnu Hajar rahimahullah berkata, “Dalam hadits ini terkandung faidah bahwa seorang imam itu memperhatikan keadaan makmumnya, berhati-hati dengan menjauhi perkara yang bisa mendatangkan kejelekan. Di dalamnya juga terkandung faidah menjauhi tempat-tempat yang mengkhawatirkan (akan timbul fitnah), dan haramnya campur baur antara lelaki dan perempuan di jalan-jalan, lebih-lebih di dalam rumah.” (Fathul Baari, 2: 336)

Oleh karena itu, wanita harus menghindarkan diri dari berdesak-desakan dengan kaum lelaki di pintu-pintu masjid, lebih-lebih ketika selesai shalat. Agar terhindar dari itu, bisa jadi dengan: (1) menunggu sampai mayoritas jamaah lelaki sudah meninggalkan masjid; atau (2) segera pergi dari masjid setelah imam mengucapkan salam sebelum kaum lelaki meninggalkan masjid. Telah diketahui bahwa dianjurkan bagi kaum lelaki untuk memastikan bahwa jamaah wanita telah keluar dari masjid, sebelum mereka pergi meninggalkan masjid. Akan tetapi, mayoritas orang belum memahami masalah ini.

Baca Juga: Peran Wanita Dalam Dakwah

Kesimpulan

Ringkasnya, seorang wanita diperintahkan untuk menutupi diri dan menjauhkan diri dari segala sesuatu yang bisa membangkitkan syahwat kaum lelaki ketika keluar dari rumahnya secara umum, dan ketika pergi ke masjid secara khusus. 

Oleh karena itu, kami nasihatkan kepada para wanita, agar memperhatikan batasan-batasan yang telah Allah Ta’ala tetapkan. Hendaklah dia mengetahui dengan yakin bahwa Dzat yang memerintahkan dia shalat dan membolehkan dia pergi ke masjid, itu juga Dzat yang memerintahkan dia untuk berhijab, berhias diri dengan rasa malu dan kesederhanaan. Bagaimana mungkin dia hanya menaati Allah Ta’ala dalam perkara yang pertama, namun durhaka pada perkara yang kedua? Bagaimana mungkin dia mendapatkan pahala dengan menerjang larangan-Nya? Bagaimana mungkin dia melakukan perkara yang mubah (pergi ke masjid) sedangkan sarananya adalah sarana yang haram? Tidaklah jauh kemungkinan bahwa shalat wanita tersebut adalah shalat yang berkurang nilai pahalanya. Karena perbuatan maksiat, jika tidak membatalkan pahala suatu amal ibadah, minimal bisa mengurangi pahala amal ibadah tersebut. 

Baca Juga:

[Selesai]

***

@Rumah Lendah, 25 Jumadil awwal 1441/20 Januari 2020

Penulis: M. Saifudin Hakim

Artikel: Muslim.or.id

Catatan kaki:

[1] Pembahasan ini kami sarikan dari kitab Ahkaam Khudhuuril Masaajid karya Syaikh ‘Abdullah bin Shalih Al-Fauzan hafidzahullah, hal. 278-281 (cetakan ke empat tahun 1436, penerbit Maktabah Daarul Minhaaj, Riyadh KSA). Kutipan-kutipan dalam tulisan di atas adalah melalui perantaraan kitab tersebut.

 

 

 

Sahabat muslim, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khaira



Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *