Kisah Perjuangan Mualaf AS: Ibu Merobek Alquranku

NAMA saya adalah Karima, saya dari Amerika Serikat (AS), dan saya berusia 23 tahun. Keluarga saya tidak pernah religius. Ibu saya selalu merendahkan agama yang resmi, sementara ayah saya seorang ateis penuh.

Kami tidak pernah pergi ke gereja atau tempat ibadah yang tumbuh dewasa, tetapi ibu saya selalu mengatakan kepada saya bahwa dia akan menghargai keputusan yang kami buat sendiri.

Hingga berusia 15 atau 16 tahun, saya merasa sangat agnostik. Namun, di usia itulah saya benar-benar percaya pada pencipta saya, hanya hampir dalam semalam.

Segala puji bagi Allah!

Saya berada di sekolah menengah momen itu. Di kelas sejarah dunia saya, kami memiliki tugas kelompok, di mana kami ditugaskan untuk meneliti festival agama tertentu. Grup saya ditugaskan meneliti Idul Adha.

Karena saya seseorang yang cenderung mengambil kelonggaran dalam proyek kelompok apa pun, saya akhirnya menjadi pengumpul informasi utama untuk tugas kami.

Tentu saja, saya belajar banyak dari tugas itu dan jatuh cinta sepenuhnya. Saya hanya mendengar hal-hal mengerikan tentang Islam dan tidak pernah bertemu Muslim sebelumnya, jadi itu mengejutkan saya.

BACA JUGA: Dilahirkan di Keluarga Pembenci Islam, Pria Ini Justru Jadi Mualaf Usai Baca Alquran

Saya Ingin Masuk Islam, tetapi…

Saya berpikir, “Saya ingin masuk Islam sekarang!” Tetapi saya memberi diri saya waktu untuk memikirkannya dan meneliti agama-agama lain, tetapi tidak ada yang mendekati; segala sesuatu tampak begitu buatan manusia dibandingkan dengan agama ini.

Saya melakukan penelitian dan pada 14 Februari 2014, saat berjalan pulang dari sekolah, saya mengumumkan syahadat transliterasi tulisan tangan dan mengatakan itu di depan lingkungan saya Gereja Mormon.

Saya merasa senang dan gugup ketika mengucapkannya karena saya tahu saya akan diuji oleh Allah sebagai hasilnya. Saya mulai belajar shalat dan jatuh cinta dengan jilbab dengan cepat.

Saya memiliki Quran dan informasi di ujung jari saya. Masalahnya adalah orang tua saya.

Tantangan Keluarga

Kata ibuku dia akan mendukung, tetapi tidak, terutama pada awalnya. Dia merobek Alquran saya, dan ayah saya menyebut saya hal-hal yang mengerikan.

Saya tidak bisa beribadah di depan mereka untuk waktu yang lama, tetapi saya tidak pernah melepaskan keyakinan saya pada Islam.

Sekarang, ibu saya tidak setuju, tetapi hatinya sedikit melunak seiring berjalannya waktu. Ayah saya masih sangat menentangnya. Tapi jujur, jika Allah menghendaki, dia bisa menjadi seorang Muslim yang bahkan lebih kuat daripada saya suatu hari nanti!

Islam adalah Sifat Saya

Islam telah membuat saya menjadi seseorang yang merasa utuh. Saya merasa seperti tujuan saya dipenuhi melalui Islam dan hati saya selalu dipenuhi dengan kebahagiaan terhadap Allah dan utusan-Nya SAW.

Islam cocok dengan sifat manusia. Bagi saya, Quran tidak berubah dan bisa dihafal oleh begitu banyak orang adalah keajaiban Tuhan. Shalat itu sendiri adalah momen yang menyatukan bagi begitu banyak Muslim.

Bagi saya, menjadi seorang Muslim adalah sifat saya; itu ada dalam jiwa terdalam saya dan menyentuh atom terkecil dari tubuh saya. Saya merasa lebih tenang dan tidak terlalu stres tentang hal-hal yang tidak dapat saya kendalikan.

BACA JUGA: Mualaf Ini Bercita-cita Ingin Jadi Hafiz Alquran

Saya merasa seolah-olah saya menyerahkan hidup saya ke tangan Tuhan di atas hal lain. Dan bagi saya, itu sangat bebas untuk menjawab pencipta saya dan tidak membiarkan seorang pria menentukan keberadaan saya.

Aku merasa bebas menjadi diriku sekarang. Dan saya berterima kasih kepada Allah setiap hari untuk itu adalah hadiah dalam hidup saya.

Nasihat

Bagi mereka yang berpikir untuk kembali, beberapa hal memberi saya kedamaian sejati :

Saya hanya memutus siklus tekanan terhadap masyarakat dan agama buatan manusia, ketika saya benar-benar menyerah kepada Tuhan dan hanya Tuhan saja.

Anda tidak kehilangan apa-apa dengan terhubung dengan Dia yang menciptakan Anda cantik seperti yang Dia kehendaki. []

SUMBER: ABOUT ISLAM

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *