/Kisah Singkat Ummu Sulaim

Kisah Singkat Ummu Sulaim

Kisah Singkat Ummu Sulaim

BELIAU adalah Rumaisha’ Ummu Sulaim binti Malhan ibunda Anas bin Malik. Wanita istimewa ini adalah sosok yang cerdas serta berparas cantik. Suami pertamanya yakni Malik bin Nadhar, terbunuh dan belum diberi hidayah dengan cahaya Islam.

Dia tidak hanya shalihah namun lihai bertutur kata, penuh semangat dan percaya diri bahwa hanya Islamlah pedoman hidup yang benar di dunia serta akhirat. Figur teladan para muslimah yang memiliki konsep diri islami, tipikal mukminah ideal serta mampu memberikan pencerahan kepada orang lain sesuai dengan standar Allah SWT dan rasul-Nya.

BACA JUGA: Mengenal Ummul Mukminin Zainab binti Jahsy

‘Aku dirinya’ begitu kuat dengan dilandasi pemahaman Islam yang lurus dalam memaknai hidupnya, tak goyah dengan berbagai godaan yang mencoba meruntuhkan benteng pertahanan aqidahnya, yang meski saat itu berbagai makar sengit dilancarkan musyrikin Quraisy untuk melawan dakwah tauhid, Laa ilaaha illallaah.

Dia tidak terpengaruh ‘aku sosial’ sebagaimana umum terjadi di jazirah Arab yang mengagungkan berhala. Militansi keimanannya sangat mengagumkan hingga terbentuklah pribadi mulia yang melawan arus kejahiliyahan. Satu lagi kelebihan shahabiyah ini, beliau memiliki ‘aku ideal’, sosok yang benar di hadapan Allah Ta`ala karena ketaatan dan kesholihan demi kebahagiaan akhirat. Dialah wanita luar biasa yang tak mudah tergoda sanjungan dan tak mudah disuap dengan harta.

Konsep dirinya yang positif islami dapat kita lihat bagaimana piawainya beliau tatkala berdialog dengan Abu Thalhah. Setelah Ummu Sulaim ra menyelesaikan iddahnya, datanglah Abu Thalhah hendak meminang Ummu Sulaim, namun Ummu Sulaim mengatakan: “Wahai Abu Thalhah, engkau adalah seorang yang kaya dan terpandang, maka orang seperti engkau tidak akan ditolak lamarannya.

Hanya saja engkau adalah seorang yang belum beriman (baca: kafir), sedangkan aku adalah seorang muslimah, dan aku tidak akan menikah dengan seorang yang masih kafir.” Abu Thalhah berkata: “Wahai Ummu Sulaim, sebenarnya apa yang engkau inginkan? Apakah engkau menginginkan mahar dari emas dan perak?”

Ummu Sulaim menjawab: “Tidak, aku tidak berharap emas dan perak darimu, tetapi aku hanya berharap padamu agar engkau masuk Islam. Jika engkau masuk Islam maka itulah maharku, aku tidak meminta mahar selainnya.”

Abu Thalhah berkata: “Kepada siapa aku mengikrarkan keislaman?”

Ummu Sulaim menjawab: “Temuilah Rasulullah SAW dan ikrarkan keislamanmu kepada beliau.” Berangkatlah Abu Thalhah menemui Rasulullah SAW, kala itu Rasulullah SAW sedang duduk-duduk bersama para sahabatnya. Tatkala Rasulullah melihat Abu Thalhah, Rasulullah SAW berkata kepada para sahabatnya: “Telah datang Abu Thalhah dan aku melihat cahaya keislaman diantara kedua matanya.”

Abu Thalhah menceritakan kepada Rasulullah SAW maksud kedatangannya, hingga akhirnya Abu Thalhahpun menikah dengan Ummu Sulaim (HR. An-Nasa`i, Al-Albani).

BACA JUGA: Ummu Sulaim Ambil Keringat Rasulullah untuk Dijadikan Minyak Wangi

Demikianlah Ummu Sulaim orang yang mengetahui aku diri dan aku sosialnya kemudian mampu mengalahkannya pada aku idealnya. Kemampuan diplomasinya luar biasa, beliau begitu jeli memilah permasalahan tidak langsung membuat generalisasi. Inilah konsep diri yang kuat yang tak akan tergoyahkan. Dan sebagai sosok muslimah sejati standar utama dalam memilih pasangan adalah variable ketaqwaan kepada Allah SWT. []

SUMBER: MUSLIMAH

Kisah Singkat Ummu Sulaim

Sumber