Melalui Dakwah Gubernur Ini, 2.000 Orang Eropa Masuk Islam

Orang Eropa masuk Islam
Madrid, ibu kota Spanyol saat ini (iStock)


Gubernur muslim ini dipuji oleh Syaikh Tariq Suwaidan dan
ulama lainnya. Pasalnya, ia bukan pemimpin biasa. Ia menggunakan kekuasaannya
sebagai sarana dakwah. Melalui dakwahnya, 2.000 orang Eropa masuk Islam.

“Dalam sebuah hadits shahih Bukhari disebutkan, ‘satu
orang mendapat hidayah Allah melalui dakwahmu, itu lebih baik bagimu daripada
seekor unta merah.’ Lalu bagaimana jika 2.000 orang?” tulis Syaikh Tariq
Suwaidan dalam bukunya Al Andalus at Tarikh al Mushawwar. Buku ini telah
diterjemahkan dengan judul Dari Puncak Andalusia.

Nama Gubernur ini adalah Uqbah bin al Hajjaj al Saluli.
Ketika diberi pilihan untuk memimpin Afrika Utara atau Andalusia, Uqbah memilih
memimpin Andalusia.

“Aku mencintai jihad, dan Andalusia adalah medan jihad,”
kata Uqbah.

Ia pun ditunjuk menjadi Gubernur Andalusia pada Syawal
116 Hijriyah, bertepatan dengan November 734 Masehi.

Uqbah adalah sosok pemimpin yang mencintai jihad dan
dakwah. Menjadi Gubernur Andalusia, ia melakukan berbagai penaklukan hingga
mencapai Narbonne, Galicia dan Pamplona. Basis-basis militer Visigoth semua
dikalahkannya kecuali Covadonga. Ia belum sempat menaklukkannya.

Saat menang perang dan mendapat tawanan, Uqbah tak pernah
membunuh mereka. Mereka diperlakukan dengan baik dan didakwahi Uqbah. Para
tawanan itu kemudian masuk Islam setelah melihat kebenaran Islam dan kemuliaan
akhlak kaum muslimin.

“Di tangannya, sebanyak 2.000 orang masuk Islam,” tulis Syaikh Tariq Suwaidan.

Dakwah Islam di Andalusia tentunya tak hanya dilakukan
oleh Uqbah. Begitu banyak mujahid sejak Musa bin Nushair dan Tariq bin Ziyad juga
berdakwah pada saat dan pasca pembebasan kota demi kota di Andalusia.

Sejak masa Rasulullah dan sahabat Nabi, Islam tak pernah memaksa negeri-negeri yang dibebaskannya untuk masuk Islam. Mereka diberikan kebebasan untuk memeluk agama dan beribadah sesuai keyakinannya. Sebab Islam mengajarkan: “Tidak ada paksaan dalam (menganut) agama (Islam). Sesungguhnya telah jelas perbedaan jalan yang benar dan jalan yang sesat.” (QS. Al Baqarah: 256)

Mereka tak hanya berdakwah dengan kata-kata. Justru dakwah yang paling efektif adalah ketika orang-orang Andalusia melihat keseharian mereka. Kebenaran aqidah Islam, kemuliaan akhlak, kejujuran dan kebaikan-kebaikan kaum muslimin. Andalusia pun berbondong-bondong masuk Islam. [Muchlisin BK/BersamaDakwah]

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *