Mengenal 11 Istri Nabi (1)

ISTILAH Ummahatul Mu’minin pastinya telah banyak diketahui. Ini diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai ‘Mothers of the Mukmin’ atau ibunda para mukmin. Dan ini adalah gelar yang merujuk pada istri-istri Nabi Muhammad SAW. Mereka adalah istrinya di dunia ini dan akan menjadi istrinya di akhirat.

Yuk, mengenal 11 istri nabi. Siapa saja mereka?

1 Khadijah binti Khuwaylid (556 – 619 M)

Khadijah adalah istri pertama Nabi Muhammad, yang dia temui sebagai seorang janda dari saudagar kaya tetapi telah menjadi makmur dengan haknya sendiri. Dia mempekerjakan Muhammad sebagai agen bisnis tetapi segera datang untuk melihatnya sebagai suami yang cocok.

Menurut sebagian besar sumber dia berusia sekitar 40 dan Muhammad sekitar 25 ketika mereka menikah. Khadijah memberinya enam anak, termasuk dua putra yang meninggal saat masih bayi. Dia memberi Muhammad dukungan dan dorongan ketika dia menerima wahyu pertamanya dan tetap setia kepadanya ketika banyak orang Mekah terkemuka mulai menentangnya. Sementara dia hidup, Muhammad tidak mengambil istri lain. Dia mencintai, merindukan, dan mengingat Khadijah selama sisa hidupnya.

BACA JUGA: Bagaimana Nabi Memperlakukan Istri-istrinya

“Mariam, putri Imran, adalah yang terbaik di antara para wanita (di dunia pada masanya) dan Khadijah adalah yang terbaik di antara para wanita (dari bangsa ini).” (Al-Bukhari)

2 Saudah binti Zam’ah (w 674)

Setelah menikah selama dua puluh lima tahun, istri pertama Nabi, Khadijah meninggal. Nabi ditinggalkan sendirian untuk membesarkan keluarga kecilnya ditengah tugas menyampaikan risalah dan menyeru kepada Islam. Nabi kemudian memutuskan untuk menikah lagi. Dia memilih seorang janda bernama Saudah binti Zam’ah.

Sawdah dan suami pertamanya adalah orang-orang yang masuk Islam pada masa awal. Mereka turut berimigrasi ke Abyssinia. Suaminya meninggal di pengasingan dan ia ditinggalkan sebagai janda miskin dengan anak-anak kecil.

Nabi Muhammad meminta persetujuan untuk pernikahan mereka dari orang tua non-Muslim Saudah. Orang tua setuju dan kemudian mengarahkannya untuk meminta persetujuan dari Saudah sendiri.

Dengan persatuan ini, keluarga Saudah dan Nabi bergabung dan Nabi memiliki lebih banyak waktu untuk melaksanakan misi kenabian. Mereka menikah selama tiga tahun sebelum Nabi mengambil istri lain.

Saudah mendapat kehormatan besar sebagai imigran demi Islam pada dua kesempatan, ke Abyssinia dan kemudian ke Madinah. Dia adalah yang pertama dari sejumlah janda yang dinikahi Nabi. Saudah memiliki reputasi sebagai wanita yang baik, murah hati dan periang.

3 Aisyah binti Abu Bakar (612 – 678 M)

Aisyah adalah putri Abu Bakar, salah satu teman terdekat dan pendukung Nabi Muhammad. Pertunangannya dengannya di usia muda memperkuat hubungan itu. Aisyah dibesarkan sebagai seorang Muslim sementara sebagian besar teman dekatnya masuk Islam.

Setelah menikah dia dan Nabi menjadi sangat dekat dan banyak hadits membuktikan fakta ini. Dia adalah istri tercintanya dan seorang cendikia yang sangat cerdas. Dia dikreditkan dengan menceritakan lebih dari 2000 hadis dan menjadi terkenal karena kecerdasannya yang tajam, cinta belajar dan penilaiannya yang sempurna.

Aisyah adalah satu dari tiga istri Nabi Muhammad yang menghafal seluruh Quran. Di antara pencapaiannya yang menonjol adalah bahwa dia adalah satu-satunya istri yang bersama Nabi ketika dia menerima wahyu dan di pangkuan Aishah lah Nabi wafat.

Aisyah menjanda pada usia 18 atau 19 tahun dan terus mengajar dan memainkan peran penting dalam penyebaran Islam selama lebih dari 40 tahun.

4 Hafsah binti Umar bin Khattab (605 – 665 M)

Istri keempat Nabi Muhammad adalah Hafsah , putri salah satu orang terdekat Nabi Muhammad, Umar bin Khattab. Pernikahan mereka adalah aliansi politik yang cerdik. Hafsah telah menikah pada usia muda dan berpartisipasi dalam migrasi ke Abyssinia dan Madinah. Sedihnya dia menjadi janda ketika baru berusia delapan belas tahun tetapi dia kemudian mendapat kehormatan menikahi Nabi Muhammad dan menghubungkan keluarga Al-Khattab dengan keluarga Nabi.

Hafsah dan Aisyah adalah yang termuda dari istri-istri Nabi Muhammad dan keduanya memiliki kepribadian yang sama; mereka adalah wanita yang kuat, penuh tekad dan cantik.

BACA JUGA: Setelah Nabi Wafat, mengapa Istri Nabi Tidak Boleh Menikah lagi?

Hafsah mampu membaca dan menulis dan, seperti Aisyah, menghafal seluruh Quran. Dia saleh dan cerdas dan akan menghabiskan waktu berjam-jam merenungkan ayat-ayat Al-Quran.

Adalah Hafsah yang mendapat kehormatan besar sebagai penjaga Mushaf pertama yang menjadi miliknya setelah kematian ayahnya. Hafsah menikah dengan Nabi selama delapan tahun, dan setelah kematiannya dia hidup selama tiga puluh empat tahun lagi.

5 Zainab binti Khuzaimah (595 – 624)

Zainab adalah istri pertama Nabi Muhammad yang tidak berasal dari suku Quraisy. Dia meninggal kurang dari satu tahun setelah pernikahannya dan akibatnya sangat sedikit yang diketahui tentang dia. Sebelum pernikahan ini, ia mendapatkan gelar Bunda Orang Miskin karena amalnya terhadap orang miskin dan kemurahan hatinya kepada mereka.

Ada beberapa perselisihan tentang berapa kali Zainab menjadi janda sebelum menikah dengan Nabi Muhammad, semoga rahmat dan berkah Tuhan besertanya. Namun, suami terakhirnya meninggal dalam pertempuran dan pernikahannya dengan Nabi Muhammad menjadi preseden bagi orang lain untuk diikuti. Pria Muslim tidak lagi khawatir bahwa kematian mereka dalam pertempuran akan berarti kelaparan dan pengabaian bagi keluarga mereka. Menjadi terhormat untuk menikahi janda yang ditinggal mati. []

SUMBER: ABOUT ISLAM | ISLAM RELIGION

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *