NATO Disorot Berkenaan Pertikaian Turki-Prancis Soal Libya – Hidayatullah.com

Perselisihan itu juga mengungkapkan batas NATO ketika sekutunya berada di sisi yang berbeda dalam konflik – dalam kasus ini di Libya.

Hidayatullah.comPertikaian Turki dan Prancis dengan perselisihan angkatan laut di Laut Mediterania, telah menyinari lampu sorot yang mencolok kepada usaha NATO dalam menjaga ketertiban di antara anggotanya dan mengekspos kelemahan dalam aliansi militer yang hanya dapat mengambil tindakan berdasarkan konsensus ini.

Perselisihan itu juga mengungkapkan batas NATO ketika sekutunya berada di sisi yang berbeda dalam konflik – dalam kasus ini di Libya.

Menurut laporan Prancis tentang insiden 10 Juni di Mediterania, kapal fregat Courbet Prancis disorot oleh radar penargetan kapal perang Turki yang mengawal sebuah kapal kargo berbendera Tanzania ketika kapal Prancis mendekat.

Prancis mengatakan sedang bertindak berdasarkan intelijen dari NATO bahwa kapal sipil dapat terlibat dalam perdagangan senjata ke Libya. Courbet adalah bagian dari operasi aliansi Sea Guardian, yang bertindak campur tangan pada keamanan maritim di Mediterania.

Dalam presentasi kepada para senator Prancis pada hari Rabu, yang membuat marah para pejabat Prancis, duta besar Turki untuk Paris, Ismail Hakki Musa, membantah bahwa Courbet telah disorot dengan radar dan menuduh angkatan laut Prancis melecehkan konvoi Turki, demikian arabnews melaporkan.

Dia juga menyatakan bahwa penyelidikan NATO atas insiden itu “tidak meyakinkan” dan bahwa Prancis telah menarik diri dari Sea Guardian. Kementerian Pertahanan Prancis bergegas untuk merilis versinya tentang kejadian tersebut dan menggarisbawahi bahwa mereka tidak akan ambil bagian dalam operasi itu sampai sekutu-sekutunya telah berkomitmen untuk embargo senjata di Libya, di antara tuntutan-tuntutan lainnya.

Markas besar NATO menolak untuk memberikan perincian dengan mengatakan laporan itu “rahasia”, dan kecil kemungkinan temuannya akan dipublikasikan. Seorang diplomat Prancis mengatakan para penyelidik telah melakukan yang terbaik, mengingat mereka diberi dua versi yang sangat berbeda tentang apa yang terjadi.

“Kami telah membuktikan ini dengan laporan dan dokumen dan memberikannya kepada NATO. NATO melihat kebenaran, ”kata Cavusoglu. “Harapan kami dari Prancis saat ini adalah untuk meminta maaf dengan cara yang jelas, tanpa jika atau tetapi, karena tidak memberikan informasi yang benar.”

Pada hari Senin, Presiden Prancis Emmanuel Macron menuduh Turki melanggar komitmennya dengan meningkatkan kehadiran militernya di Libya dan membawa pejuang dari Suriah.

“Saya pikir itu adalah tanggung jawab historis dan pidana bagi negara yang mengklaim sebagai anggota NATO,” kata Macron. “Kami memiliki hak untuk mengharapkan lebih dari Turki daripada dari Rusia, mengingat bahwa ia adalah anggota NATO.”

Ini bukan pertama kalinya Turki menjadi pusat kontroversi di NATO. Intervensi Ankara ke Suriah utara tahun lalu membuat marah sekutunya, sementara pembelian misil buatan Rusia, yang menurut NATO akan membahayakan sistem pertahanan sekutu, membuat Turki dikeluarkan dari program tempur siluman F-35.

Meskipun khawatir tentang arah dan hubungan dekat dengan Rusia – saingan bersejarah NATO – Turki tidak dapat dikeluarkan dari aliansi itu. Secara hukum, tidak ada mekanisme, dan keputusan membutuhkan persetujuan bulat dari semua 30 negara anggota. Bagaimanapun, NATO menegaskan bahwa Turki terlalu strategis untuk kalah.

Dalam masa-masa normal, AS – yang sejauh ini merupakan sekutu paling kuat dan berpengaruh – diandalkan untuk membawa para mitranya ke jalur “yang benar”. Tetapi empat tahun terakhir, dengan Presiden Donald Trump di AS, menyebabkan polemik bagi NATO.

Trump sebelumnya memarahi Uni Eropa dan Kanada karena tidak cukup membelanjakan anggaran pertahanan. Dia telah menarik diri dari perjanjian nuklir Iran, Pakta Nuklir Jangka Menengah dan pakta pengawasan udara Open Skies, yang dianggap penting oleh Eropa untuk keamanan mereka.

Tepat setelah Turki terlibat di Suriah, Trump mengumumkan bahwa ia menarik pasukan AS, yang mengejutkan dan membuat marah sekutunya. Dalam beberapa minggu terakhir, ia mengancam akan membawa pasukan Amerika keluar dari Jerman, lagi tanpa konsultasi.

Di jantung pertikaian Prancis-Turki adalah pertanyaan apakah NATO harus menghormati embargo senjata PBB atas Libya. Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bulan lalu bahwa aliansi itu “tentu saja mendukung implementasi keputusan PBB, termasuk embargo senjata PBB.”

Namun dalam sebuah wawancara pada hari Selasa, mantan utusan PBB Libya Ghassan Salame mengatakan setelah konferensi Berlin pada bulan Januari di mana negara-negara kembali mendukung embargo senjata Libya, ia melihat foto-foto pengiriman senjata yang menunjukkan bahwa bahkan anggota Dewan Keamanan mengirim “kapal, pesawat dan tentara bayaran” Di sana.

Dengan absennya campur tangan AS, perpecahan di antara Uni Eropa tentang bagaimana Libya harus ditangani, dan proses pengambilan keputusan yang mengharuskan semua pihak untuk setuju – bahkan tentang apa yang harus mereka bicarakan – sulit untuk melihat NATO memperjelas sikapnya mengenai Embargo.*



Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *