Siapakah Luqman yang Allah Abadikan Namanya dalam Al Qur’an ?

Nama Luqman adalah di antara nama yang Allah sebutkan di dalam Al Qur’an. Bahkan namanya diabadikan menjadi salah satu surat dalam Al Qur’an. Sebenarnya siapakah Luqman itu ? Apa saja nasihat Luqman yang ada dalam Al Qur’an ? InsyaAllah secara berseri kita akan membahas beberapa wasiat dan nasihat Luqman yang terdapat dalam Al Qur’an. Pembahasan diawali dengan mengenal siapa itu Luqman Al Hakiim.

Siapakah Luqman ?

Allah sebutkan nama Luqman dalam Al Qur’an :

وَلَقَدْ آتَيْنَا لُقْمَانَ الْحِكْمَةَ أَنِ اشْكُرْ لِلَّهِ وَمَن يَشْكُرْ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ حَمِيدٌ

Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmah kepada Luqman, dan Kami perintahkan kepadanya, “Bersyukurlah kepada Allah”. Dan barangsiapa yang bersyukur kepada Allah, maka sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji. ” (Luqman : 12)

Luqman adalah nama seorang lelaki. Mayoritas ulama menyebutkan bahwa Luqman bukan Nabi, tetapi seorang lelaki shalih yang Allah karuniakan hikmah kepadanya.  Imam Ibnu Katsir rahimahullah menjelaskan bahwa para ulama beselisih pendapat apakah Luqman adalah nabi atau orang shalih yang bukan nabi. Mayoritas mengatakan bahwa Luqman bukanlah nabi. Diriwayatkan dari ‘Ikrimah -jika memang benar shahih dari beliau- bahwasanya Luqman adalah Nabi. Namun yang lebih tepat bahwa Luqman bukanlah Nabi, akan tetapi beliau seorang lelaki yang bijaksana yang memiliki petunjuk yang lurus. Allah karuniakan kepadanya banyak hikmah, sebagaimana firman Allah :

يُؤتِي الْحِكْمَةَ مَن يَشَاءُ وَمَن يُؤْتَ الْحِكْمَةَ فَقَدْ أُوتِيَ خَيْراً كَثِيراً

Allah menganugerahkan al hikmah (kepahaman yang dalam tentang Al Qur’an dan As Sunnah) kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang dianugerahi hikmah, ia benar-benar telah dianugerahi karunia yang banyak.” (Al Baqarah : 269)

Imam Qatadah rahimahullah berkata, “ Dia bukanlah nabi dan dia tidak diberi wahyu.” Imam Mujahid rahimahullah berkata, “ Luqman adalah seorang lelaki yang shalih namun bukanlah seorang nabi.”

Terdapat banyak perbedaan mengenai profesi Luqman. Ada yang menyebutkan bahwa Luqman adalah seorang penjahit. Ada pula yang mengatakan dia adalah tukang kayu. Sebagian lagi menyebutkan bahwa beliau adalah penggembala. Dan adapula yang mengatakan bahwa beliau adalah seorang qadhi (hakim).

Mengenai asalnya, ada yang menyebutkan bahwa beliau berasal dari Habasyah. Ada pula yang menyebutkan bahwa asalnya dari Sudan. 

Apa pekerjaaan dan dari mana asalnya tidaklah berpengaruh dan tidak penting.  Yang jelas beliau adalah seorang lelaki yang Allah beri hikmah. Allah menyebutkan kepada kita di antara wasiat dan nasihat Luqmna kepada anaknya di dalam Al Qur’an agar kita mendapat manfaat dan mengambil faidah darinya. (Lihat at Tashiil li Ta’wiil at Tanziil Tafsir Surat Luqman karya Syaikh Musthofa al ‘Adawiy )

Baca Juga: Mengambil Faidah Dari Luqmanul Hakim Tentang Pendidikan Ana

Luqman Mendapat Anugerah Berupa Hikmah 

Allah Ta’ala berfirman :

وَلَقَدْ آتَيْنَا لُقْمَانَ الْحِكْمَةَ 

Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmah kepada Luqman,” (Luqman : 12)

Hikmah pada asalnya memiliki arti bersesuaian dengan kebenaran. Maknanya adalah meletakkan sesuatu pada tempatnya. Pemiliknya memiliki akal yang terbimbing dan pemikiran yang lurus sehingga disebut seorang yang hakiim. Oleh karena itu Luqman sering diberi julukan Luqman Al Hakiim.

Hikmah memiliki banyak makna yang disebutkan oleh para ulama, di antaranya :

– Benar dan lurus dalam perkataan dan perbuatan

– Meletakkan sesuatu sesuai dengan tempat yang selayaknya, berbicara sesuai dengan kondisinya. Jika melihat kondisi yang membutuhkan keras, maka akan bersikap dan berkata keras. Jika melihat kondisi yang membutuhkan sikap lembut maka dia akan lembut dalam berucap. 

– Memiliki pemahaman yang baik dan benar, ilmu yang bermanfaat, dan ta’wil serta tafsir yang benar dan bagus. Imam Qatadah rahimahullah ketika menafsirkan hikmah dalam ayat ini berkata. “ Maksudnya adalah pemahaman tentang Islam”.

– Benar dalam keyakinan dan paham permasalahan agama serta memiliki kecerdasan.

– Akal yang sehat yang menghalangi pemiliknya dari jeleknya pemahaman. (Lihat at Tashiil li Ta’wiil at Tanziil Tafsir Surat Luqman karya Syaikh Musthofa al ‘Adawiy )

Inilah di antara beberapa makna hikmah yang dijelaskan oleh para ulama. Berbagai penjelasan mengenai makna hikmah di atas tidak saling bertentangan, bahkan saling melengkapi sehingga lebih menjelaskan tentang makna hikmah itu sendiri.  

Baca Juga: Adab-Adab Dalam Memberikan Nasehat

Mereka yang Mendapatkan Hikmah

Luqman adalah salah satu di antara makhluk Allah yang mendapatkan hikmah dari-Nya. Selain Luqman, ada beberapa makhluk yang Allah karuniakan hikmah kepadanya. Allah telah mejelaskan keutamaan hikmah dan siapa saja yang mendapatkannya. Allah memberikannya kepada hamba-Nya sesuai yang Dia kehendaki. Allah berfirman :

يُؤتِي الْحِكْمَةَ مَن يَشَاءُ وَمَن يُؤْتَ الْحِكْمَةَ فَقَدْ أُوتِيَ خَيْراً كَثِيراً وَمَا يَذَّكَّرُ إِلاَّ أُوْلُواْ الأَلْبَابِ

Allah menganugerahkan hikmah (kepahaman yang dalam tentang Al Qur’an dan As Sunnah) kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang dianugerahi hikmah, ia benar-benar telah dianugerahi karunia yang banyak. Dan hanya orang-orang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah).“ (Al Baqarah :269)

Allah menjelaskan tentang nikmat hikmah kepada Nabi Dawud :

وَشَدَدْنَا مُلْكَهُ وَآتَيْنَاهُ الْحِكْمَةَ وَفَصْلَ الْخِطَابِ

“ Dan Kami kuatkan kerajaannya dan Kami berikan kepadanya hikmah dan kebijaksanaan dalam menyelesaikan perselisihan “ (Ahad : 20)

Begitu pula Allah memberi hikmah kepada Nabi ‘Isa ‘alaihis salam

وَإِذْ عَلَّمْتُكَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ

dan (ingatlah) di waktu Aku mengajari kamu kitab dan hikmah. “ (Al Maidah : 110)

Demikian juga Allah menganugerahkannya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam :

وَأَنزَلَ اللّهُ عَلَيْكَ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَعَلَّمَكَ مَا لَمْ تَكُنْ تَعْلَمُ وَكَانَ فَضْلُ اللّهِ عَلَيْكَ عَظِيماً

“  Dan (juga karena) Allah telah menurunkan Kitab dan hikmah kepadamu, dan telah mengajarkan kepadamu apa yang belum kamu ketahui. Dan adalah karunia Allah sangat besar atasmu. “ (An Nisaa;: 113)

Baca Juga: Nasehat Syaikh Ibnu Baz Kepada Supporter Klub Olahraga

Wasiat Luqman dalam Al Qur’an 

Allah menyebutkan dalam beberapa ayat surat Luqman mengenai wasiat dan nasihat Luqman yang hendaknya menjadi pelajaran bagi kita semua. Di antara pelajaran dan wasiat Luqman tersebut adalah :

  1. Senantiasi bersyukur kepada Allah 
  2. Menjauhi kesyirikan 
  3. Jangan bersikap sombong 
  4. Ingatlah bahwa setiap amalan akan mendapat balasan
  5. Dirikanlah shalat, beramar ma’ruf nahi mungkar, dan bersabar terhadap setiap cobaan
  6. Bersikap tawadhu’ di hadapan manusia 

InsyaAllah pada pembahasan selanjutnya kita akan bahas lebih rinci beberapa wasiat Luqman dalam Al Qur’an.

Semoga kita senatiasa bisa mengambil faidah dari setiap kisah yang Allah sebutkan dalam Al Qur’an. 

Baca Juga:

Penulis : Adika Mianoki

Artikel: Muslim.or.id

Sumber bacaan utama : Tafsiir Al Qur’an Al Kariim Surat Luqman, Syaikh Muhammad bin Shalih al ‘Utsaimin rahimahullah 

  

Sahabat muslim, yuk berdakwah bersama kami. Untuk informasi lebih lanjut silakan klik disini. Jazakallahu khaira

Sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *